BebenyaBubu.

ultah

Setelah perbincangan saya dengan mas Lukman yang memiliki blog ciamik dengan kekhasannya yang unik, kini saya ajak anda berkenalan dengan blogger keren lainnya. Kali ini saya berkesempatan mengobrol dengan Bebe, seorang perempuan Indonesia yang sekarang ini tinggal di Helsingborg, Swedia bersama suaminya, Bubu. Sekarang anda mengerti kan kenapa judul postingan ini BebenyaBubu?

Nah, jika saya mengulas obrolan ringan bersama mas Lukman dengan bahasa yang sedikit lebih formal, ngobrol dengan Bebe kebalikannya. Jauh lebih santai. Anda bisa dengan mudah menilai seorang Bebe adalah pribadi yang easy going, gaul dan periang dari bahasa yang ia gunakan. Daripada berlama-lama, mari, sediakan secangkir teh atau kopi hangat, rileks dan nikmati obrolan kami. Enjoy!

***

Sejak kapan keranjingan ngeblog Be? Lebih tepatnya kapan mulai ngeblog?

“Mulai ngeblog itu sekitar tahun 2007-2008. Awalnya ngeblog di FS trus karena di FS standar banget settingnya akhirnya pindah ke Multiply dan bertahan sekitar 1 tahunan disitu. Masalahnya kan di multiply yang bisa komen cuma orang2 yang terdaftar di multiply aja (sementara aku pinginnya eksis abis gitu kaaaan) akhirnya ya nyoba ganti platform lagi deh.. hahahaha. Setelah labil ke sana kemari, akhirnya hatiku berlabuh di wordpress sampai sekarang”

Pertama berkunjung ke blogmu sih langsung silau dengan kualitas fotonya pun bahasanya yang ringan sekali Be. Apa ini salah satu kekuatan blogmu agar menarik dibaca?

“Hmm.. bisa dibilang kekuatan ga ya? secara emang cuma bisa itu doang.. ahahahaha…But on the serious side.. aku nulis dengan bahasa yang ringan supaya ga terlalu pusing sama tata bahasanya. Sadar diri aja sih kalau emang ga berbakat nulis yang serius nan dalam gitu. Dan dengan nulis santai gini rasanya lebih enak dibaca juga sama temen-temen yang lain ga sih? hihihi.

Untuk soal foto, pada dasarnya aku ga terlalu suka kalau liat foto kecil-kecil gitu. Gemeeesss, makanya pas pasang foto di blog sendiri sekalian ajalah yang gede. Pan sekalian promosi juga.. hahahaha”

Yang aku suka dari blogmu itu tidak melulu postingan serius, atau postingan makanan terus, paket lengkap lah, ada cerita sehari-hari, travelling, dll. Khusus untuk postingan makanan, bagaimana awal mulanya suka mengabadikan makanan yang dimasak?

“Aku mulai suka food photography itu sejak pindah ke apartemen sendiri. Niat awalnya sih mau mengabadikan hasil-hasil makanan yang berhasil dibuat sendiri untuk pertama kalinya. Ya maklum, akhirnyaaaa gitu loooh, bisa bebas ngacak-ngacak dapur sendiri. Hahahahaha. Eh pas lagi browsing-browsing resep kok kebanyakan hasil fotonya kece2 semua yaaa.

Trus nama pun orang ga mau ngalahan, akhirnya aku ikutan nyoba2 deh. Eh ternyata keterusan”

Sepengetahuanku, fotografi makanan itu kan bermacam-macam gayanya Be, kalau yang aku lihat dari foto-foto yang diposting di blogmu itu editingnya kerasa sekali, sampai ke detail contonnya grafis untuk judul makanannya. Bisakah itu dibilang identitas fotografimu Be?

Hmmm.. kalau sampe dibilang identitas sih kayaknya belum ya.. Tapi emang sentuhan editingnya kerasa karena aku belum jago dalam hal ngatur lighting dll. Dan masih keterbatasan prop & setting lah. Makanya satu-satunya supaya fotonya jadi sesuai sama bayanganku itu ya dengan cara diedit. Cuma kalau pada akhirnya bisa jadi semacam “trademark” atau ciri khas kayaknya lucu juga.. ^_^”

Nah ini yang sering aku tanya pada para food blogger, ada budget khusus untuk memasak hanya untuk diposting di blog?

Nope! Masakan yang aku bikin seringnya emang makanan yang akan dimakan saat itu juga. Jadi jarang banget khusus bikin sesuatu cuma buat foto-foto aja. Kasian Bubunya, nanti cepet bulet dia.. :D”

Aku pernah membaca postinganmu tentang tips fotografi makanan, nah ada yang aku amini, tentang pentingnya props. Sering bokek ga Be karena keseringan beli props untuk memenuhi hasrat bisa menghasilkan foto bagus?

“Hahahahaha.. belum sih. Menteri keuangannya galak nek! :))

Tapi biasanya kalau lagi jalan-jalan dan ketemu prop apa gitu yang kayaknya lucu biasanya sih langsung ambil aja. Asal harganya masih masuk akal, ya sekali-kali gak apa-apa. Tapi emang prop ini kadang suka bikin bete sih kalo lagi mau foto.

Kebanyakan punya prop, pusing naronya dimana. Kalo sedikit, pusing juga itu-itu lagi dipakenya.. sigh.. *banting piring*”

Kalau aku sih Be, seringkali kebayang mau masak apa besok pagi, motretnya bagaimana, warnanya harus apa, bayangan2-bayangan buat postingan blog itu kadang muncul saat kerja pula hehehe, apa seorang Bebe pernah mengalami begitu?

“Kadang-kadang. Kalau misalnya udah napsu pingin nyoba satu resep, mulai kepikiran bentuknya nanti gimana, plating-nya kayak apa, dll dari sebelum bikin makannya. Apalagi kalau ada contoh hasil foto masakannya. Jadi curi-curi ide gitu deeeh. Tapi lebih seringnya sih (80% of the time) on-the-spot gitu lah. Baru mulai rempong naro2 props pas lagi masak dan pas masakannya kelar. Makanya kadang butuh poles sana sini pakai photoshop”

Dulu mengenyam pendidikan desain grafis kan Be? Tepatnya dimana? Apa yang mendasari kemudian seorang Bebe nyemplung di desain grafis?

“Iya. Aku dulu kuliah desain grafis di salah satu kampus di Karawaci.. :P

Awalnya pingin jadi desainer grafis itu karena bercita-cita mau jadi animatornya PIXAR.. hahahaha.. Tinggi kan cita-citanyaaa.. *angkat dagu*. Tapi ditengah jalan sadar diri kalau ga ada bakat animasi dan akhirnya fokus aja sama desain layout dan photo editing. Eh ternyata jalan barunya malah bantu banget buat ngejar cita2 baru pingin jadi fotografer.. Alhamdulillah.. ^_^”

Sekarang pakai Canon 5D, cerita dong perjalanan kamera yang dipakai waktu mulai menyadari seorang Bebe suka fotografi?

“Kamera DLSR pertamaku itu Canon 550D yang dibeliin suami setelah beberapa bulan melancarkan rayuan maut *eciyeeeh*. Dari dulu emang udah suka banget megang kamera-kamera gede karena papaku punya kamera manual yang udah sering aku utak atik sampe akhirnya rusak *maapin Bebe ya pa* -__-“. Selama foto-foto pakai kamera 550D sebenernya sih ga ada masalah juga. Sempet foto pre-wed pakai kamera itu dan hasilnya ternyata cukup lumayan. Tapi kata suami kalau mau serius mending sekalian aja pakai yang full frame sekalian, akhirnya ya udah di-upgrade jadi 5D deh..”

Punya panutan blogger atau fotografer Be? Inspiratornya gitu lah?

“Nope! Maksudnya sampai sekarang aku belum nemu yang bener-bener ngasih inspirasi khusus gitu deh. Kebanyakan serabutan banget liat sana sini. Makanya hasilnya juga kadang suka agak labil.. hahaha..”

Sibuk apa saja sekarang di Swedia Be?

“Sekarang baru mau siap-siap lanjut sekolah bahasa lagi. Sebenernya sih awalnya udah nyerah ngelanjutin belajar bahasa, tapi rasanya kok kurang ya kalau untuk cari kerja. Jadi mending lanjut saja lah. Takutnya kalau kebanyakan bengong malah sibuk nontonin drama Korea mulu lagi.. ahahahaha..”

“Tinggal di Swedia itu bisa di pastikan mahal, secara negara maju dan masuk Skandinavia lagi, kiat-kiatnya bisa enjoy hidup disana?”

Kiat biar bisa enjoy tinggal di Swedia? Hmmm..

  1. Jangan terlalu sering bandingin harga di Swedia sama di Indo. Mungkin untuk barang2 tertentu boleh lah.. Tapi kalau keseringan malah bisa stress berat. Ciyuuss, ga bohong deh.
  2. Pasrah aja kalau pendapatan dipotong 30-50%. Sakit hati siiiih, tapi yang penting kan duitnya jelas kemana perginya.. hihihi…
  3. Rajin masak di rumah supaya duitnya ga abis buat makanan aja. Kali2 malah bisa jualan makanan :P
  4. Rajin ngecek harga dulu sebelum beli apa2. Soalnya kadang walaupun tulisannya lagi SALE, suka tetep lebih mahal dari harga di toko lain yang ga diskon. Intinya WASPADALAH!!!
  5. Tinggal dimana selalu ada plus minusnya. Tinggal kita mau liat minusnya doang atau mau menikmati plusnya… ya ga? hahahahaha bijak banget saya *tepuk2pundaksendiri* “

Kalau orang awam yang belum pernah ke Eropa apalagi tinggal, yang dilihat kan seringkali ‘enak-enaknya’, kayak kotanya bagus, orang-orangnya keren, bla bla bla lah. Cerita sedikit dong hal-hal yang kadang menantang, nyebelin, suka dukanya tinggal di negara orang Be?

“Hmm.. apa yaaaaah..

Pertama pasti faktor jauh dari keluarga bikin suka kangen rumah. Tapi hari gini kan ada Skype, facetime, dll yang bisa ngerasa deket terus.

Oh, kalau di Jakarta kan kalau butuh naik kendaraan umum ada banyak pilihan yang bersliweran di jalan. Bisa naik ojek, becak, bajaj, angkot dll. Nah kalo di Swedia (atau negara Eropa sih), misalnya kita butuh naik kendaraan umum itu cuma ada bus. Itu pun udah berjadwal khusus tiap rutenya dan jaraaaaang banget telat. Jadi kalau misalnya kita mau kemana2 harus tau banget bus ini sampainya jam berapa, trus bus berikutnya jam berapa, dll. Misalnya males ribet pilihan lainnya ya jalan kaki deh.. :(

Trus ga enaknya lagi itu adalah kalo males masak, pilihan makanan yang bisa dibeli ga terlalu banyak. Soalnya resto yang murah2 juga ga banyak. Paling antara makan kebab, pizza kebab, atau makan makanan thailand. Huhuhuhu.. kan saya kangen makan bebek goreeeeng :((

Terakhir, suka ngiriiiii kalo ngeliat yang di Jakarta nyoba makan ini itu.. saya mau jugaaaaaaaa T_T”

Budaya Swedia yang sampai detik ini bikin seorang Bebe amaze?

“Tepat waktunya edaaaaan!!

Kadang aku dan Bubu kan suka ngundang temen-temennya untuk dateng ke rumah. Misalnya janjian jam 8, ya jam 8 persis (atau kadang kurang dikit) pasti udah ada yang ngetok pintu. Jadi kalau misalnya masak apa gitu, enak banget udah ngerti harus mulai jam berapa supaya jadinya jam berapa. Harus ngasih snack dulu atau ga, dll..

Tapi ya efeknya aku dan Bubu pun harus sama kayak gitu juga. Alhamdulillah sih selama di Indo pun jarang banget jam karet, jadi waktu pindah ke sini udah terbiasa ga keburu-buru kalau mau pergi. Udah diplanning dari sebelumnya mau berangkat jam berapa, butuh naik apa aja, dll.. ^_^”

Terakhir, persembahkan deh tiga kata buat Swedia dan Indonesia?

“I love you..

Huahahahahahahahahahhahaha… *hush*”

***

Seingat saya, kunjungan pertama ke blognya Bebe itu dari postingannya di forum food blogger Indonesia di Facebook. Semenjak itu saya mulai mencari beberapa cela menarik dari seorang penggemar berat serial Korea ini untuk kemudian saya tampilkan di blog ini. Blog si Bebe ini menurut saya paket lengkap, ada cerita sehari-hari yang kerap kali membuat saya tersenyum sendiri saat membacanya, foto-foto perjalanan Eropanya yang terekam dengan sangat indah, dan tentu saja, food photography-nya.

Sebenarnya saat menulis daftar pertanyaan diatas via surel saya sedikit khawatir pertanyaan yang saya utarakan kebanyakan, hehehe, tapi saat mau diperpendek kok ya sayang, dan setengah percaya juga si Bebe ini doyan cuap-cuap ya sudahlah. Eh, tak dinyana malah ia menjawabnya lebih panjang dari pertanyaan saya, hehehe.

Daripada berlama-lama, kunjungi blog Bebe di sini, dimana Bebe sangat-sangat update mengenai banyak hal yang saya yakin, anda akan menikmati setiap tulisannya. Be, kita ketemu di Malmö tahun depan *salim hehehe.

Terakhir, mari nikmati beberapa foto hasil jepretan Bebe yang sengaja saya pilih karena keindahannya. Semua foto telah mendapat ijin untuk di re-post disini.

PARIS-31

love21

PARIS-1

narsis1a

appletiramisu11

chicken-tikka-masala2

Okay fellas, see ya with another cool blogger next time! 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Mr and Mrs Globe Trot

aroused by food & photography

PARK & CUBE

aroused by food & photography

La Buena Vida

aroused by food & photography

i am a food blog

aroused by food & photography

Finn Beales - Photographer

aroused by food & photography

Souvlaki For The Soul

A Food and Travel Experience

Sam Is Home

aroused by food & photography

Penelope's Loom

aroused by food & photography

cookinandshootin

"It's so beautifully arranged on the the plate - you know someone's fingers have been all over it." - Julia Child

Butter Me Up Brooklyn

baking makes friends.

aroused by food & photography

seven spoons

aroused by food & photography

What Katie Ate

aroused by food & photography

Chasing Delicious

aroused by food & photography

after the cups

aroused by food & photography

Little Upside Down Cake

aroused by food & photography

Green Kitchen Stories

The healthy vegetarian recipe blog

La Tartine Gourmande

aroused by food & photography

aroused by food & photography

Foi Fun!

aroused by food & photography

lingered upon

aroused by food & photography

%d bloggers like this: