BebenyaBubu.

ultah

Setelah perbincangan saya dengan mas Lukman yang memiliki blog ciamik dengan kekhasannya yang unik, kini saya ajak anda berkenalan dengan blogger keren lainnya. Kali ini saya berkesempatan mengobrol dengan Bebe, seorang perempuan Indonesia yang sekarang ini tinggal di Helsingborg, Swedia bersama suaminya, Bubu. Sekarang anda mengerti kan kenapa judul postingan ini BebenyaBubu?

Nah, jika saya mengulas obrolan ringan bersama mas Lukman dengan bahasa yang sedikit lebih formal, ngobrol dengan Bebe kebalikannya. Jauh lebih santai. Anda bisa dengan mudah menilai seorang Bebe adalah pribadi yang easy going, gaul dan periang dari bahasa yang ia gunakan. Daripada berlama-lama, mari, sediakan secangkir teh atau kopi hangat, rileks dan nikmati obrolan kami. Enjoy!

***

Sejak kapan keranjingan ngeblog Be? Lebih tepatnya kapan mulai ngeblog?

“Mulai ngeblog itu sekitar tahun 2007-2008. Awalnya ngeblog di FS trus karena di FS standar banget settingnya akhirnya pindah ke Multiply dan bertahan sekitar 1 tahunan disitu. Masalahnya kan di multiply yang bisa komen cuma orang2 yang terdaftar di multiply aja (sementara aku pinginnya eksis abis gitu kaaaan) akhirnya ya nyoba ganti platform lagi deh.. hahahaha. Setelah labil ke sana kemari, akhirnya hatiku berlabuh di wordpress sampai sekarang”

Pertama berkunjung ke blogmu sih langsung silau dengan kualitas fotonya pun bahasanya yang ringan sekali Be. Apa ini salah satu kekuatan blogmu agar menarik dibaca?

“Hmm.. bisa dibilang kekuatan ga ya? secara emang cuma bisa itu doang.. ahahahaha…But on the serious side.. aku nulis dengan bahasa yang ringan supaya ga terlalu pusing sama tata bahasanya. Sadar diri aja sih kalau emang ga berbakat nulis yang serius nan dalam gitu. Dan dengan nulis santai gini rasanya lebih enak dibaca juga sama temen-temen yang lain ga sih? hihihi.

Untuk soal foto, pada dasarnya aku ga terlalu suka kalau liat foto kecil-kecil gitu. Gemeeesss, makanya pas pasang foto di blog sendiri sekalian ajalah yang gede. Pan sekalian promosi juga.. hahahaha”

Yang aku suka dari blogmu itu tidak melulu postingan serius, atau postingan makanan terus, paket lengkap lah, ada cerita sehari-hari, travelling, dll. Khusus untuk postingan makanan, bagaimana awal mulanya suka mengabadikan makanan yang dimasak?

“Aku mulai suka food photography itu sejak pindah ke apartemen sendiri. Niat awalnya sih mau mengabadikan hasil-hasil makanan yang berhasil dibuat sendiri untuk pertama kalinya. Ya maklum, akhirnyaaaa gitu loooh, bisa bebas ngacak-ngacak dapur sendiri. Hahahahaha. Eh pas lagi browsing-browsing resep kok kebanyakan hasil fotonya kece2 semua yaaa.

Trus nama pun orang ga mau ngalahan, akhirnya aku ikutan nyoba2 deh. Eh ternyata keterusan”

Sepengetahuanku, fotografi makanan itu kan bermacam-macam gayanya Be, kalau yang aku lihat dari foto-foto yang diposting di blogmu itu editingnya kerasa sekali, sampai ke detail contonnya grafis untuk judul makanannya. Bisakah itu dibilang identitas fotografimu Be?

Hmmm.. kalau sampe dibilang identitas sih kayaknya belum ya.. Tapi emang sentuhan editingnya kerasa karena aku belum jago dalam hal ngatur lighting dll. Dan masih keterbatasan prop & setting lah. Makanya satu-satunya supaya fotonya jadi sesuai sama bayanganku itu ya dengan cara diedit. Cuma kalau pada akhirnya bisa jadi semacam “trademark” atau ciri khas kayaknya lucu juga.. ^_^”

Nah ini yang sering aku tanya pada para food blogger, ada budget khusus untuk memasak hanya untuk diposting di blog?

Nope! Masakan yang aku bikin seringnya emang makanan yang akan dimakan saat itu juga. Jadi jarang banget khusus bikin sesuatu cuma buat foto-foto aja. Kasian Bubunya, nanti cepet bulet dia.. :D”

Aku pernah membaca postinganmu tentang tips fotografi makanan, nah ada yang aku amini, tentang pentingnya props. Sering bokek ga Be karena keseringan beli props untuk memenuhi hasrat bisa menghasilkan foto bagus?

“Hahahahaha.. belum sih. Menteri keuangannya galak nek! :))

Tapi biasanya kalau lagi jalan-jalan dan ketemu prop apa gitu yang kayaknya lucu biasanya sih langsung ambil aja. Asal harganya masih masuk akal, ya sekali-kali gak apa-apa. Tapi emang prop ini kadang suka bikin bete sih kalo lagi mau foto.

Kebanyakan punya prop, pusing naronya dimana. Kalo sedikit, pusing juga itu-itu lagi dipakenya.. sigh.. *banting piring*”

Kalau aku sih Be, seringkali kebayang mau masak apa besok pagi, motretnya bagaimana, warnanya harus apa, bayangan2-bayangan buat postingan blog itu kadang muncul saat kerja pula hehehe, apa seorang Bebe pernah mengalami begitu?

“Kadang-kadang. Kalau misalnya udah napsu pingin nyoba satu resep, mulai kepikiran bentuknya nanti gimana, plating-nya kayak apa, dll dari sebelum bikin makannya. Apalagi kalau ada contoh hasil foto masakannya. Jadi curi-curi ide gitu deeeh. Tapi lebih seringnya sih (80% of the time) on-the-spot gitu lah. Baru mulai rempong naro2 props pas lagi masak dan pas masakannya kelar. Makanya kadang butuh poles sana sini pakai photoshop”

Dulu mengenyam pendidikan desain grafis kan Be? Tepatnya dimana? Apa yang mendasari kemudian seorang Bebe nyemplung di desain grafis?

“Iya. Aku dulu kuliah desain grafis di salah satu kampus di Karawaci.. :P

Awalnya pingin jadi desainer grafis itu karena bercita-cita mau jadi animatornya PIXAR.. hahahaha.. Tinggi kan cita-citanyaaa.. *angkat dagu*. Tapi ditengah jalan sadar diri kalau ga ada bakat animasi dan akhirnya fokus aja sama desain layout dan photo editing. Eh ternyata jalan barunya malah bantu banget buat ngejar cita2 baru pingin jadi fotografer.. Alhamdulillah.. ^_^”

Sekarang pakai Canon 5D, cerita dong perjalanan kamera yang dipakai waktu mulai menyadari seorang Bebe suka fotografi?

“Kamera DLSR pertamaku itu Canon 550D yang dibeliin suami setelah beberapa bulan melancarkan rayuan maut *eciyeeeh*. Dari dulu emang udah suka banget megang kamera-kamera gede karena papaku punya kamera manual yang udah sering aku utak atik sampe akhirnya rusak *maapin Bebe ya pa* -__-“. Selama foto-foto pakai kamera 550D sebenernya sih ga ada masalah juga. Sempet foto pre-wed pakai kamera itu dan hasilnya ternyata cukup lumayan. Tapi kata suami kalau mau serius mending sekalian aja pakai yang full frame sekalian, akhirnya ya udah di-upgrade jadi 5D deh..”

Punya panutan blogger atau fotografer Be? Inspiratornya gitu lah?

“Nope! Maksudnya sampai sekarang aku belum nemu yang bener-bener ngasih inspirasi khusus gitu deh. Kebanyakan serabutan banget liat sana sini. Makanya hasilnya juga kadang suka agak labil.. hahaha..”

Sibuk apa saja sekarang di Swedia Be?

“Sekarang baru mau siap-siap lanjut sekolah bahasa lagi. Sebenernya sih awalnya udah nyerah ngelanjutin belajar bahasa, tapi rasanya kok kurang ya kalau untuk cari kerja. Jadi mending lanjut saja lah. Takutnya kalau kebanyakan bengong malah sibuk nontonin drama Korea mulu lagi.. ahahahaha..”

“Tinggal di Swedia itu bisa di pastikan mahal, secara negara maju dan masuk Skandinavia lagi, kiat-kiatnya bisa enjoy hidup disana?”

Kiat biar bisa enjoy tinggal di Swedia? Hmmm..

  1. Jangan terlalu sering bandingin harga di Swedia sama di Indo. Mungkin untuk barang2 tertentu boleh lah.. Tapi kalau keseringan malah bisa stress berat. Ciyuuss, ga bohong deh.
  2. Pasrah aja kalau pendapatan dipotong 30-50%. Sakit hati siiiih, tapi yang penting kan duitnya jelas kemana perginya.. hihihi…
  3. Rajin masak di rumah supaya duitnya ga abis buat makanan aja. Kali2 malah bisa jualan makanan :P
  4. Rajin ngecek harga dulu sebelum beli apa2. Soalnya kadang walaupun tulisannya lagi SALE, suka tetep lebih mahal dari harga di toko lain yang ga diskon. Intinya WASPADALAH!!!
  5. Tinggal dimana selalu ada plus minusnya. Tinggal kita mau liat minusnya doang atau mau menikmati plusnya… ya ga? hahahahaha bijak banget saya *tepuk2pundaksendiri* “

Kalau orang awam yang belum pernah ke Eropa apalagi tinggal, yang dilihat kan seringkali ‘enak-enaknya’, kayak kotanya bagus, orang-orangnya keren, bla bla bla lah. Cerita sedikit dong hal-hal yang kadang menantang, nyebelin, suka dukanya tinggal di negara orang Be?

“Hmm.. apa yaaaaah..

Pertama pasti faktor jauh dari keluarga bikin suka kangen rumah. Tapi hari gini kan ada Skype, facetime, dll yang bisa ngerasa deket terus.

Oh, kalau di Jakarta kan kalau butuh naik kendaraan umum ada banyak pilihan yang bersliweran di jalan. Bisa naik ojek, becak, bajaj, angkot dll. Nah kalo di Swedia (atau negara Eropa sih), misalnya kita butuh naik kendaraan umum itu cuma ada bus. Itu pun udah berjadwal khusus tiap rutenya dan jaraaaaang banget telat. Jadi kalau misalnya kita mau kemana2 harus tau banget bus ini sampainya jam berapa, trus bus berikutnya jam berapa, dll. Misalnya males ribet pilihan lainnya ya jalan kaki deh.. :(

Trus ga enaknya lagi itu adalah kalo males masak, pilihan makanan yang bisa dibeli ga terlalu banyak. Soalnya resto yang murah2 juga ga banyak. Paling antara makan kebab, pizza kebab, atau makan makanan thailand. Huhuhuhu.. kan saya kangen makan bebek goreeeeng :((

Terakhir, suka ngiriiiii kalo ngeliat yang di Jakarta nyoba makan ini itu.. saya mau jugaaaaaaaa T_T”

Budaya Swedia yang sampai detik ini bikin seorang Bebe amaze?

“Tepat waktunya edaaaaan!!

Kadang aku dan Bubu kan suka ngundang temen-temennya untuk dateng ke rumah. Misalnya janjian jam 8, ya jam 8 persis (atau kadang kurang dikit) pasti udah ada yang ngetok pintu. Jadi kalau misalnya masak apa gitu, enak banget udah ngerti harus mulai jam berapa supaya jadinya jam berapa. Harus ngasih snack dulu atau ga, dll..

Tapi ya efeknya aku dan Bubu pun harus sama kayak gitu juga. Alhamdulillah sih selama di Indo pun jarang banget jam karet, jadi waktu pindah ke sini udah terbiasa ga keburu-buru kalau mau pergi. Udah diplanning dari sebelumnya mau berangkat jam berapa, butuh naik apa aja, dll.. ^_^”

Terakhir, persembahkan deh tiga kata buat Swedia dan Indonesia?

“I love you..

Huahahahahahahahahahhahaha… *hush*”

***

Seingat saya, kunjungan pertama ke blognya Bebe itu dari postingannya di forum food blogger Indonesia di Facebook. Semenjak itu saya mulai mencari beberapa cela menarik dari seorang penggemar berat serial Korea ini untuk kemudian saya tampilkan di blog ini. Blog si Bebe ini menurut saya paket lengkap, ada cerita sehari-hari yang kerap kali membuat saya tersenyum sendiri saat membacanya, foto-foto perjalanan Eropanya yang terekam dengan sangat indah, dan tentu saja, food photography-nya.

Sebenarnya saat menulis daftar pertanyaan diatas via surel saya sedikit khawatir pertanyaan yang saya utarakan kebanyakan, hehehe, tapi saat mau diperpendek kok ya sayang, dan setengah percaya juga si Bebe ini doyan cuap-cuap ya sudahlah. Eh, tak dinyana malah ia menjawabnya lebih panjang dari pertanyaan saya, hehehe.

Daripada berlama-lama, kunjungi blog Bebe di sini, dimana Bebe sangat-sangat update mengenai banyak hal yang saya yakin, anda akan menikmati setiap tulisannya. Be, kita ketemu di Malmö tahun depan *salim hehehe.

Terakhir, mari nikmati beberapa foto hasil jepretan Bebe yang sengaja saya pilih karena keindahannya. Semua foto telah mendapat ijin untuk di re-post disini.

PARIS-31

love21

PARIS-1

narsis1a

appletiramisu11

chicken-tikka-masala2

Okay fellas, see ya with another cool blogger next time! 

The Revenge 2 ; Lunch.

Lunch ; second part of my revenge. After had a small breakfast I decided to cook heavier dish (I meant tasteful). I played with the ingredients that I had ; boneless chicken, as usual, basic spices and broccoli. I just cooked them quickly because in the same time I’d like to stay longer inside my chill room (<—lazy boy! *sigh) because I do realize that today is gonna be over and…yes…and…I will meet again with another hectic week.

Cooking boneless chicken is one of  the quickest food that I could cook today and it was so yummy indeed. Very simple and uh me want more (hiks). I spiced the chicken with basic spices, onion-garlic-pepper-tomato (always..hahaha). Not only that, I used tomato sauce and lime also, so I could get fresh and sour taste from basic spices and it was married with the chicken (I’ll post separately the recipe next time). I used lime instead lemon, I just realized that I didn’t have lemon and by preface I used lime juice. The taste was still yummy! Sour, spicy and so fresh!

For the side dish, I chose broccoli and baked with sauce that I made before, its the same sauce for the chicken. Oh my lunch today was so simply yummy moreover I had complete cold drinks, spring water, rose syrup and…and…red wine…(Ups I’m lying hehe that was just grapes,my Dad will kick and slap me if I drink wine I know :3). I tucked into my lunch when I sat down at the table, hehehe.

Alright, I’ll post the last part of my revenge after. Now time to enjoy the pics!

The Revenge 2 - Lunch 1

The Revenge 2 - Lunch 2

The Revenge 2 - Lunch 3

The Revenge 2 - Lunch 4

The Revenge 2 - Lunch 5

The Revenge 2 - Lunch 6

The Revenge 2 - Lunch 7

The Revenge 2 - Lunch 8

The Revenge 2 - Lunch 9

The Revenge 2 - Lunch 10

The Revenge 2 - Lunch 11

The Revenge 2 - Lunch 12

P.S. I posted a similar recipe before you can see here *different technique but the ingredient is the same*. Just because I remember the pics that I attached on that post was horrible makes me wanna re-post and now you can see the pics above, so much better rite? :)

My Brisk Sunday, Fiuh!

Sunday is supposed to be my free day, off work, and enjoy me time as much as I can. But yesterday was different.  I went to work even it was small work. After I posted my previous one early morning before I went to work, I already thought that I had to have my sunday still. That was okay still working but I asked myself to do something at least my sunday wasn’t fly away.

So, after me and my flatmate, and our team finished with the work, myself and flatmate decided to get some enjoyment outside. He chose having coffee time as usual. Me? I chose to go to grocery side inside mall to find something. I had no clue about that ‘something’ until I saw strawberry and broccoli. Yup I chose red and green. After that, I came back to the coffee shop where my flatmate sat down. I didn’t order a cup of cappucino like his own, I just took a slice of tiramisu. Not bad.

I came home by 1pm alone. My flatmate had to do another part of work (fiuh! oh Sunday!). He attended the meeting for our mega event that I’ve told you before I will post it if we pass it. I told that I would be super busy early April rite? I forgot to tell you that crazy mega event is postpone until the day, thursday and friday this week and haaaaa I already shaking when I imagine pressure and challenges that we will face for that event.

Alright this is it, enjoy!

Sunday 1

Sunday 2

Sunday 3

Sunday 4

Sunday 5

Sunday 6

Sunday 7

Sunday 8

Small Sweetness This Sunday.

Hola fellas! How was your Monday? Did you pass it with some enjoyment!? 

There’s two things that make me glad today. First, I got a warm hug from my sweet boss Madam Uche this morning (She’s back yeah!). She comes back to work after spent 3 weeks in London – Italy – Dubai (envy! hiks) for short vacay. Second, I have time to write this post (*jump around). I’m glad I could come home on time today and yes you’re right, I will spend time for this one. I’ll spread sweet enjoyment foya all!

Like what I mentioned from previous post that I’ve been enjoying my Sunday as long as I could, so these are the sweetness I’m talking about. I tried my first sweet, Dark Chocolate ice cream from Cold Stone Creamy. An American based brand that just opened here makes me curious not only the look of their various ice cream. My curiosity is on the taste and the way they present their ice cream as well.

As a chocolate lover I chose one scoop of dark chocolate served with coated crispy waffle, sprinkled with almond and choco chips (that was extra choice, extra price also *glek). They have different ingredients that stick on coated chocolate. Don’t know why I chose roasted coconut rather than mashed cashews (that coconut was too sweet for me, yikes). I enjoyed the almonds and choco chips for sure (was it just my reason that almond is healthier than other choices huh?). Overall my first sweet was nice with some notes, I should take tooth brush to clean up my teeth after enjoyed that frozen chips (they were sticked well ouch), and took a cup of spring water to refresh from the sweetness.

My second sweet was a funky coffee with raspberry syrup from Chocolate Royal, the cake and coffee shop that I always buy my fav pastry ever, croissant. I love the way they created syrup, milk, coffee and marshmallow foam cream into some layers beautifully. The best thing from the fusion of that coffee and syrup wasn’t too sweet (the sweetness from ice cream before was enough for me hehehe). I didn’t order snack or something while I was busy capturing that coffee (heh, that’s me, I would ignore my foods until I got perfect pics, that’s bad rite? hehe). Nope, me and my flatmates were spent just 45 minutes there that’s why we didn’t eat much.

And the last was Macarons! Mini ones, bite size. I got it from Chocolate Royal also and they were nice, not too sweet. I brought them home and enjoyed this morning. You can see from the lighting on my pics easily. If I remember Macaron I always think about Pierre Hermé Paris when Macaron was created for the first time. O damn! I will taste them when I reach Paris someday (*wink).

Hohoho, That’s it. As I said I will step back a bit from blogging until I’m finish with big project that will be done by first week of April. And probably I will post that project here. Hehe, I will. Alright, time to enjoy these sweetness!

DSC05538 copy

DSC05554 copy

DSC05553 copy

DSC05559 copy

DSC05563 copy

DSC05576 copy

DSC05573 copy

DSC05583 copy

DSC05593 copy

Pandjalu

PANDJALU_DJALUJANG_110622_Biodata_01_WEB

Mari menambah ilmu. Buka wawasan dengan orang-orang baru agar kita semakin tahu.

 

Saya perkenalkan Anda dengan blog yang membuat saya kagum dengan konten dan kualitasnya belakangan ini, Pandjalu. Daripada berlama-lama, mari simak perbincangan saya dengan pemiliknya. Take a cup of tea, stay cool and enjoy! 

Siapa sebenarnya seorang dibalik blog Pandjalu, profil singkat lebih tepatnya?

“Ok, Pandjalu adalah sebuah catatan dari seorang pria yang sangat tertarik dengan dunia makanan. Pria itu adalah saya, bernama Lukman Gunawan a.k.a. Elgunawan. Bisa dipanggil El atau dipanggil Gunawan, ataupun Lukman, bebas. Catatan seputar kegiatan memasak itu saya torehkan dalam sebuah blog yang saya susun sebelum saya menikah dan menantikan kelahiran seorang anak seperti sekarang ini. 

Saya adalah orang yang sangat menyukai keindahan visual, maka tak salah kalau saja saya memang menyeburkan diri dalam dunia grafis dan fotografi. Namun dua dunia itu sudah saya tinggalkan semenjak tiga tahunan yang lalu setelah saya memutuskan untuk tinggal di sebuah desa jauh di pingir selatan kota Bandung. Sekarang saya sedang belajar bertani, bercocok tanam, dan budidaya perikanan tawar”

Apakah kesibukan mas Lukman selama ini berhubungan dengan dunia memasak?

Kesibukan saya sebenarnya tidak bersinggungan langsung dengan dunia memasak. Ya tapi hasil bumi dan perikanan kan pasti ujung-ujungnya untuk persoalan perut, nyambung ke masak. Namun juga, cerita kehiduapan mengalir dan mengarahkan saya untuk bersinggungan dengan dunia memasak. Keberadaan blog Pandjalu.com ternyata tanpa diduga menjebloskan saya benar-benar ke dunia memasak. Tadinya memasak yang merupakan sebuah hobi untuk mengisi waktu luang ketika dulu masih bujangan ternyata lambat-laun menjadi sebuah pekerjaan juga. Saya acapkali diundang untuk demo masak dan memasak utuk orang lain. Kini saya akhirnya membuat sebuah jasa memasak bersama teman baik saya, bernama Open Table

Sejak kapan mas, berpikir bahwa memasak terus membuat blog itu dirasa menyenangkan?

“Kalau ditanya sejak kapan saya menikmati memasak terus membuat blog itu menyenangkan, ya pastinya sejak blog tersebut muncul dan saya ciptakan. Kalau saja saya menyadari ini dari sejak SMA, misalnya, ya mungkin akan saya lakukan sejak dulu.

Semua ini awalnya berangkat dari keisengan saya saja, yang semenjak pindah ke sebuah desa saya tanpa sengaja sering berkegiatan di dapur untuk sekedar memenuhi kebutuhan sendiri dalam hal makanan setiap harinya. Lalu karena, ya, itu tadi saya ini orangnya “visual” sekali, tanpa sengaja saya membuat dokumentasi dari setiap hasil saya memasak. Pemikiran lainnya yaitu saya ini orangnya pelupa, jadi saya butuh catatan sendiri untuk segala hal yang telah saya lakukan. Supaya ketika saya lupa saya bisa kembali membuka catatan pribadi saya. Pribadi? Ya, kalau diteliti, sebenarnya di blog itu saya tidak pernah sekalipun mencoba berinteraksi dengan orang lain / pembaca. Jadi ini tujuannya benar-benar catatan untuk pribadi saya sendiri. Makanya saya pun tidak menyediakan layanan komentar di blog tersebut”

Dari beberapa postingan makanan yang mas Lukman buat, adakah waktu dan budget khusus untuk memasak, kemudian dibuat postingan hingga akhirnya dipublish di blog?

“Saya sama sekali tidak membuat aturan atau jadwal apapun dalam blog saya itu. Jadi sama sekali tidak ada budgeting atau perhitungan apapun dalam setiap materi yang akan saya posting. Singkatnya, ketika saya sedang memasak ternyata hasilnya bisa saya dokumentasikan, ya akan saya foto. Kalau ternyata saya tidak sempat foto, ya, saya tidak akan foto, yang pada akhirnya tidak akan saya posting juga ceritanya. Bahkan banyak sekali kejadian-kejadian memasak saya yang tidak saya dokumentasikan di blog. Ya begitulah, ini menjelaskan bahwa saya tidak effort dalam membuat blog tersebut karena memang saya tidak mau direpotkan dengan urusan nge-blog, hahaha. Hampir setiap hari saya memasak, tapi coba perhatikan tanggal dan waktu setiap postingan blog saya itu, belang-belang sekali, waktunya saling berjauhan, hahaha. Jadi intinya, ada kejadian yang terdokumentasikan, maka akan saya simpan di blog, namun ketika saya malas atau terlewat untuk membuat dokumentasi, ya saya sih cuek saja, hehehe”

Melalui blog Pandjalu ini, saya dengan mudah bisa menilai mas Lukman ini punya sense of art yang bagus, dari pemilihan gambar, layout, dan desain grafis yang disisipkan di resep, sebelumnya pernah mengenyam pendidikan desain atau sejenisnya mas?

“Wah, thanks for your compliment. Iya, latar belakang sekolah saya adalah desain grafis”

Di beberapa postingan saya bisa melihat pengetahuan mas tentang bahan makanan dan jenis makanan cukup luas, dari mana saja mas Lukman belajar mengetahui hal-hal seputar makanan?

“Dunia memasak ini saya mempelajarinya dari buku, buku, dan buku, sekaligus praktek memasak langsung. Banyak melakukan kegiatan yang terus-menerus sama pasti pada akhirnya akan membuat diri kita sendiri mengetahui lebih banyak akan kegiatan tersebut. Dan karena blog itu juga, akhirnya menggiring saya ke orang-orang yang bersinggungan langsung dengan dunia makanan, maka saya banyak belajar dari orang-orang tersebut. Belajar dari the real chef, pelaku bisnis restoran, pedagang sayuran di pasar, petani, dari pembantu di rumah, dan lainnya. Namun perlu dicatat, saya merasa pengetahuan saya belum luas, loh”

Siapa yang banyak menginsipirasi mencintai dunia memasak? Idolanya deh dalam memasak?

“Karena saya senang dengan visual maka seringkali saya membeli buku dengan alasan tampilan visualnya bagus. Jauh sebelum saya bersinggungan dengan dunia memasak ini, dulu saya tidak sengaja membeli buku Jamie at Home-nya Jamie Oliver. Lalu semenjak saya pindah ke desa, buku tersebut ternyata sangat memberikan inspirasi dalam hal memasak. Visual yang muncul dalam buku tersebut menstimulasi otak saya kebahagiaan-kebahagiaan dalam memasak. Saya sangat menikmatinya. Namun jika ditanya mengenai idola dalam memasak, saya tidak punya idola. Lebih tepatnya belum punya”

Menurut mas Lukman sendiri, bagaimana seharusnya blog makanan itu dipersembahkan oleh si blogger?

“Blog makanan harusnya seperti apa?! Hahaha. Tidak ada aturan apapun sih menurut saya. Namanya juga blog, sifatnya pribadi, jadi ya seenak-dewek-nya saja. Saya tidak terpikirkan harus seperti apa “baiknya” sebuah blog makanan karena berangkat dari pengalaman saya, ya, saya tidak untuk tujuan apapun dalam membuat blog masakan ini terkecuali untuk catatan pribadi saya sendiri”

Punya panutan seorang food blogger ga mas yang mempengaruhi gaya tulisan ataupun gaya fotografi makanan?

“Panutan food blogger?! Tidak ada, hahaha. Saya ini adalah tipe orang yang kurang mempunyai panutan, hahaha. Palingan idola saya itu Blur, Radiohead, dan Scott Schuman, hahaha”

Foto-foto yang diambil mas ini keren-keren, selama ini menggunakan spesifikasi kamera apa? Apakah dulu pernah belajar memotret makanan?

“Saya mengunakan kamera apapun yang ada di sekitar ketika memasak. Jadi tidak ada spesifikasi kamera khusus. Beberapa makanan terdokumentasikan dari kamera genggam bahkan dari fasilitas kamera di ponsel. Sebagian lagi ada yang pakai SLR. Bebas. Dan saya sama sekali tidak belajar memotret makanan. Sebisanya saya saja sih itu, hehehe”

***

Saya memberanikan diri mengirim salam, memperkenalkan diri, kemudian mengajukan beberapa pertanyaan ringan kepada mas Lukman sesaat setelah saya menelusuri halaman demi halaman blognya. Saya mengetahui link blognya dari mas Fahri atau yang biasa disebut Masjaki saat ia mengirim sahutan di twitter. Beberapa menit saya mundur sejenak dari pekerjaan saya hari itu dan langsung berselancar di blognya. Saya terkesima dengan paduan foto yang ia posting dan gaya tulisannya yang sungguh berbeda. Sungguh menarik.

Kadangkala satu hal yang membuat saya amazed dengan teknologi saat ini adalah begitu mudahnya menjalin pertemanan. Berinteraksi kemudian belajar. Saya menyadari blog ini masih sangat muda hingga saya merasa perlu belajar banyak kepada pribadi-pribadi baru. Belajar cara menulis yang menarik, memotret makanan yang indah dan belajar banyak hal baru. Dari perbincangan saya dengan mas Lukman via surel ini membuat saya menyadari satu hal, If you love something, do it often then you will learn much until you find your passion. 

Mari nikmati beberapa foto bidikan mas Lukman yang sengaja saya pilih karena keindahannya. Foto-foto ini sudah mendapat ijin untuk di re-post disini ya, hehehe. Selebihnya silahkan mengunjungi Pandjalu, pretty sure you will love them. Enjoy!

 

PANDJALU_120306_Verjus_Poulet_Ro_ties_06_WEB

PANDJALU-DJALUJANG-120217-Signature-Sauce-01-WEB

Pandjalu-120723-Karma-05-WEB

PANDJALU-DJALUJANG-120119-Menyesali-Untung-02-WEB

Pandjalu Bubur Oatmeal 130113 06 WEB

PS : Big thanks for sharing mas Lukman. I’m so pleased.

Tea Time.

Tea Time.

Ini aktifitas iseng-iseng di minggu sore, salah satu waktu favorit saya.

Saat niat memasak datang setelah nonton atau belanja kebutuhan di luaran sana, saya selalu memilih waktu yang tepat. Sore pukul empat adalah waktu terbaik. Selepas ashar saat matahari mulai teduh adalah saat dimana saya biasanya mulai memasak menu makan malam. Saya memiliki waktu sekitar dua setengah jam sebelum maghrib tiba. Sebulan terakhir ini maghrib dimulai lebih awal setengah jam dari waktu sebelumnya 19.10 waktu Afrika tengah. Tapi itu tergantung, jika saya sedang malas memasak saya lebih tertarik untuk memotret makanan. Selain memanfaatkan cahaya alami dari mentari sore, memotret makanan saat sore membuat saya bebas mengeksplor ide saya melalui teknik fotografi yang masih awam.

Lagipula sore hari membuat saya lebih bebas menyiapkan setting di atas meja makan daripada saya harus terburu-buru memotret di hari-hari aktif. Kadangkala jika saya sedang ingin mengambil gambar senin pagi dari makanan yang saya buat semalam, hasilnya tak akan serapi minggu sore.

Dua minggu yang lalu saya iseng-iseng memotret cemilan teman minum teh. Yah gaya ya ada acara minum teh sore-sore kaya orang Inggris saja :D ‘drink some english tea‘ !. Tidak foto-foto disini hanya objek latihan belajar memotret makanan dari kamera saya yang masih belum punya lensa makro terpisah. Tapi hasilnya lumayan kan? Beberapa cake cantik, cookies renyah, dan agar-agar pelangi yang tidak selesai <— ini karena saya malas! :D, terlihat begitu menggoda untuk disantap!

Apa yang harus dilakukan setelah berhasil mengambil makanan/ penganan yang akan saya tampilkan disini? Jawabannya jelas, mari makan!!!! :D

Bagaimana tergoda tidak menyantap coklat dingin yang kenyal ini? Saya menyantapnya dengan saus coklat dan alpukat! Yummy!

Ini cemilan favorit saya dari dulu, jelly coklat! :D Mudah dibuat, mudah dieksplor dan tentunya berserat! Anda bebas mengeksplor penganan ini asal saran saya, jangan terlalu manis jika anda mau menambahkan fla atau saus :)

Bagaimana dengan cake coklat ini? Bisa bayangin rasanya? :)

Bagaimana dengan Strawberry tartle ini? Ah fla didalamnya yang tak terlalu manis sangat ‘kawin’ dengan segarnya strawberry diatasnya.

Mencoba menangkap angle dari atas :D

Pineapple cake ini rasanya light!

Cookies ini dilapisi rasberry jam ditengah dan coklat diatas. Rasanya? Super duper manis! Too much, saya hanya iseng2 membelinya karena tertarik dengan kemasannya, sekarang? Cookiesnya masih kedinginan didalam kulkas, tak ada yang mau memakannya :p Tapi fotonya tak buruk kan? Paling tidak komposisinya.

Mini pancake ini hasil iseng-iseng :) Saya iris segitiga dan menumpuk irisannya dengan wafer dan pasta coklat. Hiasan diatasnya? Whipped cream! :D

Ini agar-agar pelangi yang seharusnya berlapis tujuh. Berhubung malas saya membuat lapisannya berwarna random! Lain kali saya akan membuatnya lapis tujuh! :)

Warnanya cukup vibrant ya meski tak separah rainbow-rainbow cake yang sempat booming! Karena saya memasaknya sendiri jadi saya jamin ini menggunakan pewarna makanan yang aman :)

Cookies coklat plus raisin. Ini saya beli bersamaan dengan cookies coklat tadi dan rasanya jelas lebih baik. Minum teh hangat dengan ini bukan pilihan buruk menghabiskan sore, asal, saya lebih suka menyeduh teh tawar atau teh lemon jika temannya cookies yang sudah manis.

Le coeur a son réseau

Ton meilleur pote à Bruxelles

Mr and Mrs Globe Trot

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

PARK & CUBE

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

La Buena Vida

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

i am a food blog

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

Finn Beales - Photographer

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

Sam Is Home

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

Penelope's Loom

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

cookinandshootin

"It's so beautifully arranged on the the plate - you know someone's fingers have been all over it." - Julia Child

Butter Me Up Brooklyn

baking makes friends.

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

seven spoons

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

What Katie Ate

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

Chasing Delicious

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

after the cups

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

Little Upside Down Cake

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

Green Kitchen Stories

The healthy vegetarian recipe blog

La Tartine Gourmande

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

Foi Fun!

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things

lingered upon

an insight into the life of a dreamer who loves croissant, Paris and nice things